Soal Dugaan Bisnis PCR Luhut dan Erick Thohir, Mahfud: Tanya Ke BPK dan Bea Cukai Kebenarannya

Sebelumnya, isu Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri BUMN Erick Thohir diduga terkait dengan bisnis tes PCR melalui PT Genomik Solidaritas Indonesia (GSI). Luhut memiliki saham di PT GSI secara tidak langsung melalui dua perusahaan tambang yang terafiliasi dengan dirinya, yakni PT Toba Sejahtera dan PT Toba Bumi Energi. Erick Thohir juga ikut terseret karena ada nama Yayasan Adaro.

Bagikan Artikel
Menko Polhukam Mahfud Md (dok. Kemenko Polhukam) dok ist.

JAKARTA– Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud Md membenarkan Menko Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri BUMN Erick Thohir mendirikan sebuah yayasan untuk membantu masyarakat dalam pengadaan obat dan alat tes COVID-19.

Melansir berita Voa Indonesia, Minggu (5/11) disebutkan Kementerian Polhukam menyebut yayasan tersebut mendirikan PT Genomik Solidaritas Indonesia (GSI) yang kegiatannya antara lain melakukan pengadaan PCR yang distribusinya ada yang berbayar dan ada yang digratiskan.

Namun, kata Mahfud, pendirian yayasan tersebut untuk menjawab seruan Presiden Joko Widodo yang meminta semua pihak kreatif dalam penanganan COVID-19 yang tidak menentu pada awal 2020

“Saya tidak membela, kritik saja hitung uangnya berapa. Dari ratusan ribu PCR itu, ini hanya kebagian 2,5 persen itu berapa. Belum lagi yang diberikan ke masyarakat secara cuma-cuma,” ujar Mahfud dalam diskusi “Menguji Konsistensi Kebijakan Penanganan Pandemi COVID-19 Terhadap UUD 1945” secara daring pada Sabtu (13/11/2021) malam.

Mahfud mempersilakan masyarakat untuk bertanya ke Badan Pemeriksa Keuangan dan Bea Cukai untuk mengecek kebenaran persoalan ini. Ia meyakini kebenaran tentang dugaan keterlibatan dua menteri ini dalam bisnis PCR ini nanti akan terungkap.

Ia menekankan pemerintah juga tidak antikritik dalam penanganan pandemi COVID-19. Namun, Mahfud juga meminta masyarakat untuk tidak menuding pemerintah antikritik jika menjawab kritik tersebut.

“Di negara demokrasi itu menjawab kritik dan mengadu logika, adalah bagian dari mujadalah, mencari kebenaran. Silakan kritik, dan izinkan yang dikritik menjawab dan mengkritik balik,” katanya.

Mahfud mengatakan pro-kontra terhadap penanganan COVID-19 sejak awal tidak hanya terjadi di Indonesia, melainkan di seluruh dunia. Menurutnya, sejumlah negara kewalahan, tampak panik dan gagap. Termasuk negara-negara yang dianggap mempunyai sistem kesehatan yang baik, seperti Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Italia, Spanyol.

Pemerintah Dinilai Tak Bijak

1
2
3
4